Guna Cegah COVID-19, Gubernur Jabar Sepakat Penghentian KRL

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.
Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Terkini.id, Bandung – Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat (Jabar) menyatakan sepakat dengan usulan penghentian operasional KRL (Kereta Rel Listrik) Commuter Line guna mencegah penularan wabah COVID-19.

“Sekarang mengemuka lagi, saya juga sangat mendukung. Karena problem-nya adalah OTG. Jadi, walau sudah ada protokol kesehatan, OTG ini tidak ketahuan padahal ada virus. Yang menjadi fundamental juga adalah yang mencari nafkah di Jakarta, selama kantornya memang masih buka, maka alasan dia untuk bepergian itu tidak bisa dihindari,” kata Ridwan Kamil dalam siaran persnya, Sabtu 9 Mei 2020.

Dia mengatakan, Pemerintah Provinsi Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Banten sepakat mengusulkan pengendalian penyebaran COVID-19 di Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line ke pemerintah pusat usai ditemukannya penumpang positif COVID-19 di KRL.

Hal itu, kata dia, dibahas dalam video conference bersama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan bupati/wali kota Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Bodetabek) serta Sekretaris Daerah Banten yang juga diikuti oleh Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil.

Kang Emil menilai, KRL yang merupakan tempat berkerumunnya warga itu, identik dengan sifat virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 yang menyebar melalui kerumunan orang.

Baca juga:

“Kita tahu COVID-19 ini penyakit kerumunan. Di mana ada kerumunan, di situ ada COVID-19. Nah, salah satu kelompok kerumunan adalah KRL,” terang Kang Emil.

Untuk itu, Kang Emil mengusulkan beberapa hal melalui video conference tersebut agar penyebaran COVID-19 di layanan transportasi publik khususnya KRL Jabodetabek bisa dikendalikan.

Dia meminta agar Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama pemda Bodetabek mengusulkan kembali penghentian operasional KRL berdasarkan data dan fakta penyebaran COVID-19 di layanan transportasi publik.

“Pertama, aspirasi awal dari Pemda Provinsi DKI Jakarta, yang akan diperkuat oleh para bupati/wali kota (Bodetabek) sebagai penyangga Ibu Kota,” jelasnya lagi.

Kedua, Kang Emil meminta Pemerintah Daerah Provinsi DKI Jakarta membuat kebijakan untuk perusahaan yang masih beroperasi di masa PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar), untuk mendata karyawannya yang tinggal di luar Jakarta, sehingga nantinya akan mendapatkan data jumlah penumpang KRL sekaligus mempermudah aturan yang dibuat.

Selain itu, dengan penerapan PSBB di Jabodetabek, Kang Emil mengusulkan dua opsi bagi perusahaan yang masih ingin beroperasi saat PSBB. Pertama, perusahaan menyediakan kendaraan antar jemput karyawan.

Kedua, perusahaan menggelar tes metode Polymerase Chain Reaction (PCR) secara mandiri. Hasil tes tersebut bisa menjadi dasar keputusan dibuka atau ditutupnya perusahaan.

Apabila hasilnya menunjukkan perusahaan bebas COVID-19, maka perusahaan tersebut bisa dibuka. Sebaliknya, apabila ada karyawan yang positif COVID-19, maka perusahaan itu harus berhenti beroperasi.

“Opsinya ada dua, menyediakan kendaraan oleh perusahaan. Saya kira itu konsekuensi, Anda mau buka di saat PSBB, Anda juga bertanggung jawab terhadap karyawan-karyawan yang tidak semuanya tinggal di Jakarta,” jelas Kang Emil.

“Atau seperti yang saya lakukan di Jawa Barat. Perusahaan yang buka (beroperasi) harus melakukan tes COVID-19 dengan biaya sendiri. Mungkin ini bisa jadi solusi juga, sehingga kasarnya orang yang berpergian itu bebas COVID-19 dengan bukti tes PCR,” Kang Emil menambahkan.

Penulis: Moh Ali Ghufron

Komentar

Rekomendasi

Balita dan Nenek di Rembang Tewas Dihantam Mobil Kapolsek, Bupati: Semoga Keluarga Terus Sabar

Kemenkumham Telusuri Dugaan Pelanggaran Konten Youtube Deddy Corbuzier

Polres Metro Depok Amankan Belasan ABG Konvoi Bawa Sajam dan Miras

Pasutri Penjual Seblak di Kota Depok Terkonfirmasi Covid19

Pemkot Depok Lacak Keluarga Tim Medis Terpapar Virus Corona

Puluhan Tenaga Medis RSUD Kota Depok Terpapar Virus Corona

Disnaker Kota Depok Buka Posko Aduan THR

Jelang Idul Fitri, Simak Fatwa MUI Shalat Id Nomor 28 Tahun 2020

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar