Indonesia Youth Climate Summit 2020 Wadah Generasi Muda Dalam Pengendalian Perubajhan Iklim

KLHK

Terkini.id, Jakarta – Rangkaian penyelenggaraan Indonesia Youth Climate Summit (IYCS-2020) telah dilaksanakan dari bulan Agustus hingga Desember 2020 dengan berbagai kegiatan secara daring. Puncaknya, IYCS 2020 yang mengangkat tema “Indonesia Youth Accord“ melangsungkan webinar melalui aplikasi Zoom dan streaming Youtube pada Senin, 7 Desember 2020
Wakil Menteri (Wamen) LHK, Alue Dohong dalam sambutan mewakili Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, menyampaikan bahwa IYCS 2020 yang dilaksanakan di tengah pandemi global virus COVID-19 ini, diharapkan menjadi pusat pertukaran informasi dan aspirasi generasi muda Indonesia sebagai referensi pengendalian perubahan iklim. 

“Informasi pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh dari kegiatan ini berguna untuk membantu menyuarakan perubahan cara hidup dari business-as-usual, dengan cara memperkuat sains dan tindakan inovatif dalam mewujudkan tujuan masa depan,” ungkap Wamen Alue Dohong.

Wamen Alue Dohong menyampaikan lebih lanjut, Kegiatan ini sangat relevan dimana para pemuda dengan energi dan semangat, idealisme dan pemikirannya dapat menyuarakan suara peduli lingkungan dan diharapkan dapat terus dilakukan di tahun-tahun mendatang.

IYCS 2020 diselenggarakan guna mendorong semangat generasi muda Indonesia untuk memperkuat peran, sekaligus membangun jejaring dalam kontribusinya terhadap pengendalian perubahan iklim, pencapaian SDGs 2030, serta menyiapkan suara generasi muda Indonesia dalam strategi soft diplomacy pada Paviliun Indonesia on COP 26 UNFCCC November 2021 di Glasgow, United Kingdom.

Webinar puncak kegiatan IYCS 2020 menghadirkan narasumber para Youth Indonesia seperti Abizar Ghiffary, Presiden Seangle Indonesia, kemudian Anindita Sekar Jati, New Energy Nexus yang juga Climate Reality Leader, Bulan Ghaisan Khairani dari Sekolah Nasional Satu (Nassa), dan Raimi Panigoro dari PT. Medco Energi Internasional.
Selain itu, terdapat juga pembicara dari Pemuda Indonesia yang pernah hadir pada UNFCCC COP 25, dari Kalimantan Timur Muthia Amandha selaku CEO Hiro Waste Cooker, Hadis Surya Palapa Direktur Operasi dan Produksi PT. Bukit Asam, Tbk., Lestika Sari dari DAOPS Manggala Agni XIV Banyuasin Sumsel, Haning Pratiwi dari Yayasan Palung dan Robertus Darren Radyan Climate Reality Leader.

Menarik untuk Anda:

Pada webinar ini juga turut hadir, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, G. Budisatrio Djiwandono, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian LHK, Ruandha Agung Sugardiman, Kepala Badan Litbang dan Inovasi Kementerian LHK, Agus Justianto, serta Ketua Dewan Pertimbangan Pengendalian Perubahan Iklim Indonesia, Sarwono Kusumaatmadja(*)

Rangkaian penyelenggaraan Indonesia Youth Climate Summit (IYCS-2020) telah dilaksanakan dari bulan Agustus hingga Desember 2020 dengan berbagai kegiatan secara daring. Puncaknya, IYCS 2020 yang mengangkat tema “Indonesia Youth Accord“ melangsungkan webinar melalui aplikasi Zoom dan streaming Youtube pada Senin  tanggal 7 Desember 2020

Wakil Menteri (Wamen) LHK, Alue Dohong dalam sambutan mewakili Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, menyampaikan bahwa IYCS 2020 yang dilaksanakan di tengah pandemi global virus COVID-19 ini, diharapkan menjadi pusat pertukaran informasi dan aspirasi generasi muda Indonesia sebagai referensi pengendalian perubahan iklim. 

“Informasi pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh dari kegiatan ini berguna untuk membantu menyuarakan perubahan cara hidup dari business-as-usual, dengan cara memperkuat sains dan tindakan inovatif dalam mewujudkan tujuan masa depan,” ungkap Wamen Alue Dohong.

Wamen Alue Dohong menyampaikan lebih lanjut, Kegiatan ini sangat relevan dimana para pemuda dengan energi dan semangat, idealisme dan pemikirannya dapat menyuarakan suara peduli lingkungan dan diharapkan dapat terus dilakukan di tahun-tahun mendatang.

IYCS 2020 diselenggarakan guna mendorong semangat generasi muda Indonesia untuk memperkuat peran, sekaligus membangun jejaring dalam kontribusinya terhadap pengendalian perubahan iklim, pencapaian SDGs 2030, serta menyiapkan suara generasi muda Indonesia dalam strategi soft diplomacy pada Paviliun Indonesia on COP 26 UNFCCC November 2021 di Glasgow, United Kingdom.

Webinar puncak kegiatan IYCS 2020 menghadirkan narasumber para Youth Indonesia seperti Abizar Ghiffary, Presiden Seangle Indonesia, kemudian Anindita Sekar Jati, New Energy Nexus yang juga Climate Reality Leader, Bulan Ghaisan Khairani dari Sekolah Nasional Satu (Nassa), dan Raimi Panigoro dari PT. Medco Energi Internasional.

Selain itu, terdapat juga pembicara dari Pemuda Indonesia yang pernah hadir pada UNFCCC COP 25, dari Kalimantan Timur Muthia Amandha selaku CEO Hiro Waste Cooker, Hadis Surya Palapa Direktur Operasi dan Produksi PT. Bukit Asam, Tbk., Lestika Sari dari DAOPS Manggala Agni XIV Banyuasin Sumsel, Haning Pratiwi dari Yayasan Palung dan Robertus Darren Radyan Climate Reality Leader.

Pada webinar ini juga turut hadir, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, G. Budisatrio Djiwandono, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian LHK, Ruandha Agung Sugardiman, Kepala Badan Litbang dan Inovasi Kementerian LHK, Agus Justianto, serta Ketua Dewan Pertimbangan Pengendalian Perubahan Iklim Indonesia, Sarwono KusumaatmadjaI

Wamen LHK Aloe Dohong

*

Rangkaian penyelenggaraan Indonesia Youth Climate Summit (IYCS-2020) telah dilaksanakan dari bulan Agustus hingga Desember 2020 dengan berbagai kegiatan secara daring. Puncaknya, IYCS 2020 yang mengangkat tema “Indonesia Youth Accord“ melangsungkan webinar melalui aplikasi Zoom dan streaming Youtube pada Senin  tanggal 7 Desember 2020

Wakil Menteri (Wamen) LHK, Alue Dohong dalam sambutan mewakili Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, menyampaikan bahwa IYCS 2020 yang dilaksanakan di tengah pandemi global virus COVID-19 ini, diharapkan menjadi pusat pertukaran informasi dan aspirasi generasi muda Indonesia sebagai referensi pengendalian perubahan iklim. 

“Informasi pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh dari kegiatan ini berguna untuk membantu menyuarakan perubahan cara hidup dari business-as-usual, dengan cara memperkuat sains dan tindakan inovatif dalam mewujudkan tujuan masa depan,” ungkap Wamen Alue Dohong.

Wamen Alue Dohong menyampaikan lebih lanjut, Kegiatan ini sangat relevan dimana para pemuda dengan energi dan semangat, idealisme dan pemikirannya dapat menyuarakan suara peduli lingkungan dan diharapkan dapat terus dilakukan di tahun-tahun mendatang.

IYCS 2020 diselenggarakan guna mendorong semangat generasi muda Indonesia untuk memperkuat peran, sekaligus membangun jejaring dalam kontribusinya terhadap pengendalian perubahan iklim, pencapaian SDGs 2030, serta menyiapkan suara generasi muda Indonesia dalam strategi soft diplomacy pada Paviliun Indonesia on COP 26 UNFCCC November 2021 di Glasgow, United Kingdom.

Webinar puncak kegiatan IYCS 2020 menghadirkan narasumber para Youth Indonesia seperti Abizar Ghiffary, Presiden Seangle Indonesia, kemudian Anindita Sekar Jati, New Energy Nexus yang juga Climate Reality Leader, Bulan Ghaisan Khairani dari Sekolah Nasional Satu (Nassa), dan Raimi Panigoro dari PT. Medco Energi Internasional.

Selain itu, terdapat juga pembicara dari Pemuda Indonesia yang pernah hadir pada UNFCCC COP 25, dari Kalimantan Timur Muthia Amandha selaku CEO Hiro Waste Cooker, Hadis Surya Palapa Direktur Operasi dan Produksi PT. Bukit Asam, Tbk., Lestika Sari dari DAOPS Manggala Agni XIV Banyuasin Sumsel, Haning Pratiwi dari Yayasan Palung dan Robertus Darren Radyan Climate Reality Leader.

Pada webinar ini juga turut hadir, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, G. Budisatrio Djiwandono, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian LHK, Ruandha Agung Sugardiman, Kepala Badan Litbang dan Inovasi Kementerian LHK, Agus Justianto, serta Ketua Dewan Pertimbangan Pengendalian Perubahan Iklim Indonesia, Sarwono Kusumaatmadja(*)

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Kontribusi Humor untuk Dunia Kerja dan Bisnis

Pengabdian Kepada Masyarakat Mahasiswa UNPAM di Yayasan PABU Indonesia

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar